Skip to main content

Restu Orangtua dan Tawakkal atas takdir Nya

Bismillahirrahmanirrahiim...
flashback dulu ya ke masa-masa lulus kuliah

sebagaimana teman-teman seangkatan, saya pun lantas melamar pekerjaan di mana mana ketika sudah mengantongi surat keterangan lulus. harapannya adalah ketika wisuda nantinya sudah mendapatkan pekerjaan.
akan tetapi selalu saja belum berhasil mendapatkan pekerjaan.
gagal dan selalu gagal. Adalah bapak yang berpesan untuk menikmati hidup pasca perkuliahan. Bapak berpesan agar saya menikmati hidup merdeka, sebelum disibukkan dengan pekerjaan, sebelum disibukkan dengan kewajiban menjadi istri seseorang. Tak memperhatikan pesan tersebut, saya tetap saja melamar pekerjaan di sana sini. Sampai suatu ketika bapak menelpon menanyakan kenapa saya tidak pulang ke rumah. Bapak yang memang tegas dan sepertinya memahami keinginan saya, lantas langsung menuju pokok pembahasan dan mengatakan agar saya berhenti melamar pekerjaan, agar saya menikmati kemerdekaan saya sebagai perempuan, sambil menunggu wisuda saya harus pulang. Sekuat apapun mencoba, jikalau restu belum dikantongi maka kegagalan lah yang didapat. 

Akhirnya saya pulang kampung ke ponorogo dan di sanalah saya menikmati hidup sehari-hari di desa sambil menunggu waktunya wisuda di kampus saya di Surabaya.  Nikmat memang, tidak perlu mengerjakan tugas kuliah, belum memiliki tanggung jawab pekerjaan dan belum menikah. Meski demikian saya sempat bekerja lepas sebagai surveyor di beberapa project riset pasar. Alhamdulillah masih mendapatkan penghasilan tipis-tipis.

Waktu berlalu, hari wisuda pun berlalu, maka kegiatan rutin para lulusan perguruan tinggi dimulai. Hunting pekerjaan!!! masih kegagalan yang saya peroleh. Jika sebelumnya saya bisa memahami karena memang belum direstui orang tua, maka saat ini saya merasa sangan down dikarenakan kegagalan ini. Sampai tiba saatnya di bulan April, yang artinya adalah 1 bulan setelah lulus, pekerjaan yang saya dapat masih berputar pada project-project lepas sebagai surveyor. Pada bulan tersebut terjadi musibah yang tidak disangka-sangka. Bapak dan ibu mendapatkan kecelakaan sepulang silaturahmi ke rumah saudara. Bapak harus menjalani operasi patah tulang di Solo, dan ibu mendapatkan perawatan intensif di rumah sakit di ponorogo. Berbagi tugas, mbak yang memang memiliki pekerjaan di ponorogo, menjaga ibuk di rumah sakit ponorogo. Sementara saya yang belum bekerja, mendapatkan tugas untuk menjaga bapak ke Solo. Alhamdulillah operasi berjalan lancar. Paska operasi bapak adalah justru masa-masa sulit karena harus memulihkan kondisi, harus diam di rumah sementara bapak adalah orang yang tidak bisa diam saja.

Di sini saya benar-benar merasakan bagaimana merawat orang tua. Bagaimana manjanya beliau, bagaimana beliau harus bergantung pada kita untuk sekedar buang air besar maupun kecil, bagaimana memandikan beliau, dan banyak hal lainnya. Saya bersyukur memiliki kesempatan untuk melakukan hal tersebut, meskipun tidak selamanya saya melakukan dengan kesabaran. Terkadang juga ada perasaan jengkel dengan rengekan bapak. Tapi di sinilah saya menyadari mengapa Allah menakdirkan saya untuk tidak bekerja dahulu. Tak terbayang jika saya ditakdirkan bekerja di Batam sebelum saya wisuda. Tak terbayang jika mbak yang sedang hamil harus merawat bapak paska operasi dan ibu yang masih pemulihan. Sungguh takdir dan misteri Allah luar biasa. Saya harus merawat beliau berdua, memberikan sedikit bakti selepas nikmat pendidikan yang mereka berikan kepada saya.

Masa itu sudah berlalu, satu tahun lamanya saya lulus, dan baru mendapatkan pekerjaan di Batam yang mengharuskan saya untuk merantau jauh dari keluarga. Saya sangat bersyukur bisa melalui itu semua..
kiranya restu orang tua dan tawakkal atas takdir Allah akan membantu kita menjalani kehidupan yang bahagia.. 

Demikian sedikit sharing untuk menjawab tantangan mbak Moniq, semoga akan menjadi catatan pengingat bagi saya pribadi di kala tawakkal itu belum dimiliki.

Comments

  1. Mengingatkan saya lagi lagi n lagi klau restu ortu amat penting. Trims mbk

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga bisa selalu berbakti ya mbak. aamiin

      Delete
  2. Mengingatkan saya lagi lagi n lagi klau restu ortu amat penting. Trims mbk

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Terimakasih sudah berbagi cerita mba ely, bahagia sekali rasanya bisa mendapat kesempatan merawat ortu mba. Pahalanya itu loh. Jd teringat sy tidak mendapat rejeki mata saat papa sy meninggal, rasanya masih terbayang sampe sekarang hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mba moniq.. semoga masih bisa menjadi anak yang sholehah mbak meskipun papa sudah tiada. aamiin

      Delete
  5. betul ya mbak, Allah selalu memberi yang terbaik buat kita pada waktu yang tepat, nikmat bakti ke orangtua yang belum tentu didapat orang lain juga bisa mbak jalani... thanks for sharing mbaaak, jadi pengingat buat aku untuk bakti ke orangtua :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup mba, sama-sama ya.. self reminder juga nih.. terimakasih sudah mampir

      Delete
  6. luar biasa mbak er,,,, saya juga merasakan merawat nenek saya yang beliau gak bisa jalan cuma duduk saja

    ReplyDelete
  7. Terima kasih sharingnya mbak ely, aku termasuk iri melihat anak yang bisa ada ketika orangtuanya membutuhkan.. ingat bapak ibu syaa di makassar.. hikss

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbak, saya juga di batam ortu di jawa.. alhamdulillah diberi kesempatan sebelum cus ke batam

      Delete
  8. MasyaAllah mba. Memang rencana Allah selalu lebih baik dan indah.
    Semoga orangtua kita selalu diberikan kesehatan oleh Allah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. AAmiin.. semoga beliau selalu sehat dan kita bisa menjadi anak-anak sholehah ya mbak

      Delete
  9. Semangat Mb Ely.
    ternyata saya baru ngeh klo ini mb ely.
    ketemunya di WA aja sih ya.
    hahahah
    eh ud ktemu bbrapa kali saya aja yg gk ngeh ya.
    hehe
    maafkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaa... padahal i notice you since first meeting di loncing rumbel HS lo mbak.. situ charming sih ya

      Delete
  10. Semoga Allah anugrahkan kesehatan untuk ke2 ort Kita ... terimksh sharingnya mba ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... terimakasih mba sudah mampir

      Delete
  11. Sama mba ely..saya juga merasakan gimana nikmat nya merawat ortu yg sakit,bolak balik ke rumah sakit,dan yg ngurusin hanya kami anak2 perempuan nya..semoga allah mudahkan dan berikan kesehatan untuk ortu kita semua ya mba..amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... terimakasih mba sudah mampir

      Delete
  12. Replies
    1. Aamiin... terimakasih dekJul sudah mampir.. aku panggil dekJul aja sekarang, abis belia banget sih

      Delete
  13. Barakallah mba Ely.. thanks for sharing.. tulisannya menjadi pengingat untuk saya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... terimakasih mba sudah mampir

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Camping Santai di Seaforest Adventure Batam

Setelah sekian minggu postingan berisi NHW nya Matrikulasi IIP Batch 5, akhirnya sekarang muncul tulisan baru tentang jalan-jalan. Kali ini saya akan bercerita tentang camping keluarga besar kami di Seaforest Adventure, Nongsa Batam.
Sebenarnya saya sudah lama mengetahui informasi mengenai fasilitas camping di seaforest berawal dari seorang teman yang mengajak untuk barengan camping di area wisata ini. Akan tetapi waktu belum mengijinkan rombongan yang masing-masing sok sibuk gak pernah ketemu jadwal liburnya, rencana tinggal rencana saja jadinya. Sampailah ketika datang ajakan dari budhe Barrata. Kebetulan komunitas Tangan Di Atas (TDA) Batam mengadakan acara camping dan budhe salah satu pengurus komunitas tersebut. Ter-realisasi-lah rencana yang tinggal rencana tadi di tangan budhe, daaaann... ditraktir dong. hihii...
Area Seaforest Adventure ini merupakan kawasan wisata terpadu yang dilengkapi berbagai wahana adventurous. Yang pasti ada pantai yang cantik, dengan berbagai spot fot…

Review Beberapa tempat berenang di Batam

Berenang merupakan salah satu ketrampilan yang harus kita bekalkan kepada anak-anak kita. salah satu manfaat berenang adalah koordinasi tangan badan dan nafas, dapat meningkatkan kapasitas paru-paru, membakar kalori, dan tentu saja menyenangkan untuk anak-anak yang hobinya main air. alhamdulillah di umur 7 tahun ini Barra sudah mulai bisa untuk sekedar survive di kolam renang dalam tanpa pelampung. Ata yang baru berumur 3,5 tahun sudah memiliki keberanian untuk bermain-main di kolam dalam, dengan menggunakan pelampung di lengan tentunya.  kami sekeluarga menyukai aktivitas berenang ini, namun masih jauh dari rutin dalam melakukannya. ke depannya, pingin sekali menjadikannya kegiatan rutin mingguan.
ngomoning soal berenang di tempat umum, tentunya harus memenuhi kriteria antara lain kebersihan kolam, kebersihan tempat bilas dan toiletnya, harga tiket masuk, serta ketersediaan guardian. Berikut ini saya review beberapa kolam renang yang pernah keluarga kami coba di Batam.
1. Kolam renan…